[Sharing] Mudahnya Melalui Imigrasi Australia (Perth)


Asliiiii, kalau lagi di imigrasi tuh tiba-tiba rasanya pengen jadi anak kecil aja, soalnya kaya enak aja gitu tinggal lenggang kangkung, gak pake ditanya ini itu apalagi diperiksa macem-macem. Dari sebelum ngurus visa Australia, saya udah mulai parno sama imigrasi di sana. 

Semakin baca malah semakin parno, hahaha.. Ada yang mulus lewat smartgate gak taunya di ujung ditanya ini itu padahal orang itu udah sering banget bolak balik Aussie, ada yang kena random check pemeriksaan bahan peledak, sampe yang sekedar diendus-endus anjing pelacak. 

Kalau kamu baca postingan saya tips mulus melalui imigrasi ini adalah tips ke-2 yang saya lakukan yaitu membaca pengalaman orang lain. Yah, sebagai persiapan diri aja gitu sih biar gak kaget-kaget banget di sana. Dan most of them bilang imigrasi Australia itu terkenal ketat pake banget. 

Katanya kalau ragu-ragu dengan barang yang kita bawa, lebih baik dideclare aja daripada sok yakin gapapa ternyata itu barang harusnya dideclare, kalau udah gitu malah lebih ribet, mending kalau dibuang nah kalau kena denda? Jangan sampee, ngeri lah pokoknya dendanya itu. Katanya lagi mereka itu gak suka dibohongin, makanya jangan sampe membuat mereka mengira kita mencoba membohonginya ya. 

Sekarang saya mau cerita tentang kehokian kami saat melalui imigrasi di Perth. Jadi waktu itu kami (karena saya pergi rame-rame) naik Batik Air (#tsyahpesansponsor), mendarat di bandara Perth jam 16.00, karena saya bawa anak dan pernah baca postingan seseorang katanya kalau di Sydney gak ada toilet sebelum imigrasi, jadilah saya minta si anak untuk pipis dulu di pesawat untuk antisipasi kalau di Perth begitu juga. Yauda alhasil kami keluar pesawat paling belakang, ditambah menikmati pemandangan bandara Perth yang sepi dan gitu aja udah, ya makin-makin deh ketinggalan rombongan penumpang pesawat lainnya. Dan ternyata ada kok toilet sebelum imigrasi di Perth. 

Bandara Perth ini gak besar dan keadaan cukup tenang (maksudnya gak hectic). Pernah cari info juga katanya bandara Perth ini di tahun 2016 pernah menyabet gelar best airport staff service wilayah Australia/Pacific versi Skytrax jadi agak sedikit lega sih baca info begitu. Waktu itu kami ngantre di belakang rombongan ABG cewe-cewe asia (kayanya) dan eh... eh... eh... wait... wait... mereka kok dipanggil barengan? Whuaa boleh rombongan nih? Langsung nanya ke suami, "Yah boleh barengan ya?" Nanyanya sambil seneng banget gitu. Dan dengan datar suami bilang, "kayaknya". Hahaa whatever deh ekspresinya, yang penting boleh barengan. 

Sambil nunggu, ternyata di sebelah kami dateng rombongan pilot dan pramugari Batik Air, ya udah deh kalau orang Indonesia ketemuan di luar negeri kan kaya saudara aja gitu bawaanya ya. Ramah sih mereka melempar senyum duluan gitu, yauda kan mubazir kalau dicuekin. Akhirnya malah jadi ngobrol-ngobrol sama si Capt, katanya anginnya kenceng tadi. Memang biasa begitu kalau ke Perth. "Ooh, yayaya I see (mungkin karena dekat samudera kali ya). 

Yauda deh akhirnya giliran kami dan dengan senyum ramah si mbaknya nyuruh kami maju barengan, alhamdulillah... Mbaknya baik banget apalagi sama anak kecil. Topi kodok aja pake dikomentarin lucu ya, cute banget, gitu lah intinya. Terus dia cuma minta, tolong cover paspornya dibuka. Selama pengecekan paspor yauda suami aja yang nanggepin secara dia kan yang jago banget bahasa inggrisnya. Alhamdulillah... itu bukti ya yang gak bisa bahasa inggris jangan jadi alesan gak bisa keluar negeri. Kalau Allah sudah berkehendak apa sih yang nggak. 

Ternyata di antara kami ber-5, yang dapet cap cuma satu, yaitu PICnya (ayah saya). Mungkin ketahuan kali ya waktu urus visa semua data mengacu pada beliau. Dan setelah lolos imigrasi tadi masih ada lagi beberapa kali pemeriksaan. Pramugari dan si pilot tadi juga sama kok diperiksa. Cuma ya gitu deh saya perhatikan petugasnya nanya sambil senyum-senyum gitu kalau ke pramugari, ahahah... 

Daann ternyata mungkin ini yang disebut lucky first timer (bener gak sih istilahnya). Jadi saat di apartemen, malah udah hari ke sekian suami baru tahu bahwa di tasnya ada botol obat batuk herbal yang sudah kosong. Whuaa selamaeet... gak kebayang kan kalau ketahuan atau keendus anjing pelacak. Mau jawab apa coba, emang yakinnya kan gak bawa begituan dan gak dideclare juga. 

Terus suami langsung telponan sama temennya yang sering bolak-balik ke Perth. Kata temennya, "whuaa beruntung banget lu, Bro! Biasanya gw kena terus, padahal udah sering bolak-balik, istri gw juga orang sono. Selamet... selameet yaa..." Kurang lebih gitu deh dengan sedikit penambahan narasi di sana sini. Jadi entahlah temen suami ini selalu kena random check kalau dateng sendirian. Makanya dia ngasih tips, kalau di luar negeri deket-deket aja ama anak kecil, insya Allah aman! 

Nah, itu aja sih share kehokian saya di bandara Perth. Yakin banget ini semua ada campur tanganNya, sampe bisa mulus banget ke luar dari bandara ini. 

Selepas gerbang akhir, saya melihat di sebelah kiri ada seseorang tampang Malaysia yang kemudian mendekat pada kami. 

"Assamualaikum, Mrs. Dwi?"
"Yes, Jutawan Tours right?
*narasi dimodifikasi (asli lupaaa lah percakapannya gimana, intinya begitu) 

Sudah deh percakapan tersebut menjadi awal penjelajahan kami 4 hari ke depan di Perth. So, setelah berdoa (tips ke-8), think positive and postive things will come to you! 


24 komentar:

  1. Selalu suka dapat sharing pengalaman di suatu tempat baru...dan makin pengen bisa segera ke situ. Tks ya kopermini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Bude... Semoga ya bisa ke sana sama keluarga

      Hapus
  2. Ausie adalah negara yg paling ketat imigrasinya, apalagi sampe berani bawa.makanan. huaah...bisa pindah ke tong sampah semua, krn mereka ga mau masyarakatnya terkena penyakit dr.makanan yg dibawa warga.negara.lain.
    Bahkan dulu penumpang pesawat sebelum turun, kabin pesawat disemprot dulu & pintu ditutup.kembali selama 10 mnt. Itu steril ala Ausie, stlh iti baru kita boleh turun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whuaa bener ya paling ketat. Iya mbaaa yang semprot2an itu juga masiih. Aku belum cerita di sini, hahaha.. aku sama suami saling liat-liatan gitu. Hahaa... etapi waktu ke Singapore juga sama sih disemprot juga.

      Hapus
  3. Aduh aku polos banget waktu di Changi hahahaha. Untungnya aman, waktu itu baqa obatlah, param kocok, minyak kapak, berasa tukang pijat :))). Lucky youuu Mbak Arum. Aku belum pernah ke Australia jadi ikut degdegan dech, kebanyakan nonton di tv apa itu namanya boarders :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whuaaa serius mba bawa bahan2 pijet gitu? Ya ampuun, aku senyum2 sendiri ngebayangin ekspresi mba Dira. Hahaha... eh aku juga suka nonton yg borders itu.

      Hapus
  4. Wah asyik yah jalan-jalan dan dapat hoki.

    Apakah memang bandara di luar negri itu "kejam" aturannya yah? Soalnya pernah alami juga di Jedda. Makanan yang saya bawa dibuang begitu saja oleh petugas bandara, rasanya sedih lihat tuh makanan teronggok di tempat sampah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm, sebenernya hak mereka sih ya mba. Kitanya yang harus mengikuti. Tapi ya emang sayang kalau memukul rata makanan disamakan dengan sampah atau sesuatu yang membahayakan. Heuheuu

      Hapus
  5. Makasih banyak sharingnya. Meski entah kapan saya bisa jalan2, hahaha, mudahan satu saay bisa keluar negeri 😅

    BalasHapus
  6. Wah, bisa barengan ya...Alhamdulillah juga lancar!
    Terakhir ke Singapura, saya diteriakin suruh berdua-dua, masing-masing sama anak satu..hiks! galak petugasnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Galak ya mba, malaysia juga katanya begitu...

      Hapus
  7. Dimanapun sering hoky kalau sama anak kecil mbak. Hihihi. Terimakasih sharingnya mbak, semoga bisa sharing tempat-tempat yang unik, jadi saya bisa nyimak. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doakan ya mba. Hihii terima kasih sudah berkunjung.

      Hapus
  8. Tips and triknya kopermini emang selalu cihui. Ditunggu tulisan-tulisan segarnya yang lain ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siyaap mboo... Semoga bisa menjelajah lebih banyak lagi.

      Hapus
  9. Nggak kebayang tegangnya kalau pemeriksaan di imigrasi begitu ketat. Doanya kudu dikencengin.. Hihihi

    BalasHapus
  10. Bener banget mba, ini kuncinya.

    BalasHapus
  11. Wih, berurusan dengan imigrasi negara lain itu selalu deg degan yak hehehe...

    BalasHapus
  12. Anak kecil memang bawa hoki ya...,sharing yang sangat bermanfaat mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya suka merasa bersalah kalo gak baik-baik sama anak yaa..

      Hapus
  13. Imigrasi sll bikin keder, skrgbadikku malah kerja di imigrasi. Btw aku pnya pengalaman buruk di SG, zaman teroris itu loh. Temenku diinterogasi sampai 5 jam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whuaa kasian banget mba, semoga tidak menimbulkan trauma ya, heuheuu..

      Hapus
  14. Captainnya cakep gak mak? Kok gak dipajang sekalian fotonya. Hahaha... Informatif banget mak postingannya. Siapa tahu sy yg gak bisa english bisa ke LN ha. Amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kaptennya sih sudah berumur mak. Paling FOnya yang masih "seger", halah #apasih hahaa... Kuy mak diatur, emak2 ora iso english kita ke luar negeri...

      Hapus