Menginap di Bedrock Hotel, Bali


Waktu itu kami sudah mengantungi tiket penerbangan pagi hari untuk kembali ke Jakarta, jadi kami sengaja nyari tempat penginapan yang gak jauh-jauh dari bandara tapi sekaligus dekat objek wisata dan kuliner. Nah, karena waktu juga sudah mepet, jadilah kami gak banyak cari info penginapan lain, yang penting dapet dulu buat dua kamar. Kok dua kamar? karena kan jalan-jalannya sama orang tua juga. 

Di Bali ini sebenarnya hanya transit, cuma karena ada yang belum pernah main ke Bali, jadi kami sepakat untuk sekalian memanfaatkan waktu transit ini untuk eksplor tipis-tipis si Pulau Dewata. Ngapain aja seharian di Bali, salah satunya ke Tampak Siring.

Hotel ini tidak menyediakan free shuttle bandara, jadi kami harus melalui sedikit pergulatan saat mencari taxi di Bandara. Oke, let me tell you a story, waktu itu kami tiba saat jam makan siang. Dalam kondisi lapar dan letih setelah melewati 3.5 jam perjalanan udara, kami mencari tempat makan keluarga di bandara tapi gak nemu, sementara kami sudah geret koper cukup jauh. Akhirnya sepakat sudahlah kita langsung ke hotel saja. Pesen dulu dong taxi bandara, saya pikir mas-mas yang tetiba narik koper-koper kami itu merupakan bagian service dari penyedia taxi, ternyata itu adalah porter. Jadi mereka minta tambahan biaya untuk jasa yang digunakannya. Hadeuuh... tau gitu kita bawa sendiri aja mas.

Okelah, setelah di mobil sang supir cerita, saya gak enak juga melarangnya, karena kan kita sama-sama kerja. Kalau kita yang melarang nanti malah "ribut". Hmm ya bener juga sih, jadi kalau memang gak mau ya baiknya dari si customer yang bilang. Gak lama ngobrolin ini eh ternyata kita sudah sampe, aslii ternyata deket banget, gak sampe 10 menit lah sudah tiba di Bedrock Hotel. Tapi tetep maksudnya deket bukan berarti bisa walking distance ya.

Terang di luar, temaram di dalam. Itu kesan yang saya dapat ketika memasuki hotel ini. Tidak ada pintu kaca yang membatasi antara loby dan sisi luar hotel. Jadi sambil menanti kesiapan kamar kami bisa duduk santai di sofa empuk berbentuk setengah lingkaran sambil menikmati udara Bali ditemani welcome drink segelas es jeruk nipis segar manis. Cukup merilekskan di tengah udara Bali yang cukup terik siang itu.

Proses check-in tidak lama, kami kemudian mendapat kunci dan langsung menuju kamar. Keluar dari lift, sepanjang lorong antar kamar yang berhadapan dihiasi lampu yang temaram. Mungkin agar menambah kesan tenang dan homy kali ya. 

Saat itu kami pesan kamar deluxe, tidak terlalu besar namun cukup nyaman untuk ukuran sebuah tempat tidur di hotel, karena kami toh lebih banyak di luar. Kamar mandi pun minimalis tapi semua amenities standar tersedia. Viewnya waktu itu kami mengahadap kolam renang sekaligus bangunan yang belum jadi masih ada tukang yang sesekali wara-wiri, jadi gak berani buka jendela lebar-lebar. Sebetulnya agak jauh sih bangunan itu, cuma jaga-jaga aja.
pengalaman menginap di bedrock hotel bali
Gak dapet yang double, twin bed pun bisa dikondisikan, qiqiqi...
qiqiqi, berantakaaaan..
Di hotel ini juga ada kolam renang, tapi gak ada kolam renang anak. Letaknya di lantai dasar antara loby dan tempat makan. Agak kurang privat sih jadinya karena bisa dilihat banyak orang, yah yang baru datang, yang lagi makan, yang baru keluar lift, yang nunggu lift, qiqiqi... 

Soal breakfast, menunya cukup variatif, soal rasa so-so, pelayanan oke, satu yang kurang sreg adalah, waktu itu saya bertanya, "mas ini halal kan?" Mas-masnya yang tadinya lagi nunduk entah ngapain, tiba-tiba mengangkat kepalanya dan bilang, "yang mana mba?" O'ow dalam hati kok yang mana sih, emang ada yang gak halalkah? Seharusnya kalau memang halal semua kan dia tinggal bilang halal mba. Yauda saya tunjuk capcaynya. Dia bilang sih halal. Okelah kalau begitu.

Saya akui di Bali memang agak sulit mencari menu halal, jadi baiknya ditanya atau baca review orang lain. Sebagian ada juga yang memberikan label halal. Bertanya merupakan salah satu bentuk ikhtiar kita sih, soalnya kan masih domestik juga, which is masih banyak pilihan makanan halal. Beda kalau di luar negeri, katanya selama no bacon no alcohol masih boleh asal jangan berlebihan. CMIIW.

Hotel ini letaknya cukup strategis. Di depannya ada convenience store. Kalau kita keluar hotel lalu belok kanan ada restoran halal, tapi lupa namanya, heee #ampuuun... Rasanya cukup enak, porsinya juga cukup besar, tempatnya luas, tapi agak kurang terawat dengan baik. Kalau kita keluar hotel lalu belok kiri, terus saja menyusuri jalan itu kita akan sampai pada sebuah pantai yang sangat terkenal yaitu Pantai Kuta.
restoran halal dekat bedrock
Maafkaaaan, lupa ini nama tempat makannya apa.
Dan sekarang kan udah ada ojol (baca: gojek) jadi makin gampang aja memenuhi segala kebutuhan kita. Tempat pusat kaos joger juga gak jauh-jauh banget dari hotel ini, kalau bingung naik apa bisa digojek aja. 

Saya rasa itu saja mengenai hotel ini dan pengalaman yang saya rasakan di dalamnya #tsyah.

19 komentar:

  1. salah fokus: itu kolam renangnya lucuk, tapi engga private ya...

    kadang bingung sama hotel yang taro kolam renang disebelah restoran. ya apa gak sedih orang lagi makan liat bayi paus (baca: saya) lagi maenan aer di kolam renang? huhuhu

    btw kamarnya vintage-vintage gitu ya. gemes deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending enak dilihat ya, bisa nambah napsu makan, hehehe..

      Sesuai namanya kali ya bedrock, etapi bukannya itu modern minimalis ya? #malahnanyalagi

      Hapus
  2. Bedrock Hotel...dekat bandara, siip, cateet!

    Memang kalau masalah makanan halal, paling aman kalau ada referensi teman. Karena dulu pengalaman, sudah langganan makan di salah satu warung makan Padang, eh baru tahu dari teman kalau itu pemiliknya non Muslim dan dapur mereka jadi satu dengan dapur untuk jualan..Dan si teman menyarankan lebih baik enggak di situ, yang asli Padang di sono...

    Hadeeeh..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whuaaa, gapapa mba kalau ga tau. Btw, iya betul memang lebih aman kalau ada referensi teman atau jelas ada label halal MUI ya...

      Hapus
  3. Hotelnya terlihat cakep dan nyaman.
    Seandainya ada free shuttle di bandara untuk ke hotel ini bisa jadi nilai plus buat pelayanannya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, padahal kan deket ya. Misal setiap satu jam ke bandara gitu, jadi tamu yang menyesuaikan.

      Hapus
  4. Ow ow... Jadiii... Hotel ini gak kasih tahu kalau ada makanan galal atau enggak. Kok ndrawasi gitu. Bikin makan jadi was was y..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ndrawasi opo to mak? Jadi maksudku mbo yo terbuka ae gt lho, klo iya bilang iya, klo gak bilang gak.

      Hapus
  5. Hotelnya bagus dan nyaman. masuk list hotel kalau mau ke Bali :)

    BalasHapus
  6. Tjakep review nya. Catet ahh kalau ke Bali nanti sekalian catet bahwa kudu banget nanyain soal kehalalan makananannya ya

    BalasHapus
  7. Deket bandara, gampang cari makan, ada kolam renang. Sipp, noted! Hihihi. Kapannn mau ke Bali, Mbok?? Heloooooo 😜😜😬😬😬

    BalasHapus
  8. tempatnya adem ya, masih banyak pepohonan di luar, keliatan asri gitu, betah deh duduk-duduk di luaran

    BalasHapus
  9. Sayang, kolam renangnya gak privat ya,Mbak. Jadi agak sungkan kalau mau renang.

    BalasHapus
  10. Lumayan homy hotelnya, apalagi deket bandara pas banget itu buat dicoba. Ah tapi kapan aku Bali😭😭😭

    BalasHapus
  11. perlu dcatet nih, recomended hotel kalau lagi kepepet pas dbandara. hehe

    BalasHapus
  12. Boleh nih buat rederwnsi kalau ke Bali. Trims infonya.

    BalasHapus
  13. Wah deket pantai Kuta, asiiiik niiih. Bali oh Bali, bikin kangen deh haha. Hotelnya nyaman banget ya mbak, duh puasa gini nyebur kolam adem kali ya :D

    BalasHapus
  14. wow yang ada gambar batangnya itu unik sekali

    BalasHapus
  15. Wajib di catat nih, keren banget tempatnya strategis.
    Cuman emang enaknya sarapan di Bali tuh pakai roti aja aman, jadi ingat beberapa taun lalu ke Bali sampai kelaparan dan eneg tiap hari makan mekdi πŸ˜‚

    BalasHapus