Hyde Park, Perth; Ketika Rindu Menggelayut Kalbu


"Jiaaah nggak bisa move on!"
Wakakakak ... Benar nggak ya? Abis gimana dong, kalau ingat setahun yang lalu tuh jadi rindu ke sini lagi. Tapi bukan semata-mata itu sih, cuma ini lebih karena sengaja menggali kenangan lama aja demi konten yang terus update buat si kopermini. Nyari-nyari apa ya yang belum diposting. Aslinya mah karena belum jalan-jalan lagi ya jadi belum nemu hal yang bisa disampaikan. Begitu ... 

Nah, nggak ada yang kebetulan. Tiga minggu ini saya sering banget nulis tentang taman di sekitar rumah. Whuat, sekitar??? Hehe, maksudnya sekitar 20 menitan gitu naik mobil. Terus jadi teringat lagi setahun yang lalu waktu di Perth jalan-jalan dari satu taman ke taman yang lain. Tentang Kings Park sebagai taman terluas di dunia, sudah pernah saya bahas. Sekarang yang lainnya, namanya Hyde Park.
Mengunjungi Hyde Park Perth
Ini suasana jam 04.30 sore.

Sebetulnya kami tidak ada jadwal ke sini, hanya saja musim panas membuat siang lebih panjang sehingga waktu bermain kami pun lebih lama. Selepas melihat kangguru, mencicipi anggur, coklat, dan noughat di Swan Valley, kini kami menikmati sore di taman. Merasakan bagaimana warna-warni kehidupan warga Perth di musim panas. 

Hyde Park ini merupakan salah satu taman kota di perth yang terletak di sudut timur laut pinggiran kota Perth, sekitar 2 km di utara kawasan pusat bisnis. Lokasi persisnya di Vincent St & William St, Perth WA 6000, Australia.

Sore itu, Mio sang tour guide dengan lincah memarkirkan mobil kami di pinggir taman. Sepertinya sah-sah saja melakukan ini (baca: parkir tepi jalan) di sana. Kami bergegas turun dari mobil dan berjalan perlahan sambil mengikuti jalan yang membelah hutan kota tersebut. Suasananya asri, banyak pepohonan besar yang sangat meneduhkan. 

Kami berjalan ke arah kolam, sejenak duduk bersantai di atas hamparan rumput bak karpet pernadani. Rumputnya tidak menyakitkan kala diduduki, pun tidak kotor, jadi nyaman banget untuk tidur-tiduran di sana juga.
liburan musim panas di hyde park
Smiiiiile :)

Cukup lama kami asyik bersantai di tempat ini, sang tour guide mengajak kami ke sebuah sudut yang berisi banyak permainan anak. Oya berjalan di taman ini perlu sedikit waspada bagi seorang muslim, apa pasal? Banyak hewan peliharaan, yang juga ikut berjalan santai dengan sang empunya. Untungnya sih mereka tidak bebas berkeliaran, namun kalau tiba-tiba sang Anjing lewat di samping kan, dredeg juga. Pernah waktu di Kings Park, kami digonggong oleh seekor anjing hitam yang semakin mendekat, seolah tenaga si empunya kalah kuat menahan laju anjing. Tapi Sang empunya langsung senyum-senyum kepada kami, dan bilang "jangan takut!" Heuheuu ... Duuh!

Kembali ke Hyde Park, anak saya seketika menarik tangan saya untuk segera menuju lokasi permainan anak-anak. Sebetulnya standar saja sih, tapi anak-anak kalau melihat prosotan, ayunan, dan semacamnya langsung semangat.
bermain di taman
Sangat terfasilitasi keinginan bermain anak-anak.

Saya pun menemaninya sambil memperhatikan bagaimana perilaku para orang tua di sana ketika anaknya bermain. Terus jadi malu sendiri, sepertinya saja saja nih yang anaknya sudah cukup besar namun masih dijagain bermainnya. Saya jarang banget lihat orang tua di sana memegang gadgetnya. 

Sebetulnya taman-taman di Indonesia khususnya Jakarta deh yang pernah saya jumpai tidak kalah cantik. Yaiyalah karena taman kita dirawat, dipotong, dan disirami. Beda, taman di sini dibiarkan tumbuh secara alami dan liar tapi meski begitu tetap bersih dan nyaman. Kalau pun ada sampah ya dedaunan kering. Salah satu yang menjadi daya tarik taman ini adalah danaunya, cantik dihiasi itik-itik yang berenang. Di tepinya ada bangku taman jadi kita bisa duduk-duduk santai melepas penat. 

barbeque in hyde park
Liburan murah meriah
Banyak aktivitas yang bisa dilakukan di taman ini, khususnya saat musim panas. Membaca buku, berjalan santai, berjogging, pikinik sambil barbequan, bermain air, atau sekadar bergelayut manja kaya si anak ini juga menyenangkan.
Cinta pertamanya :)

18 komentar:

  1. tampaknya asik mbak. meski ga dirawat tp ga semrawut. wiiuh kapan ya bisa ke ostrali hihihi

    BalasHapus
  2. Sepertinya Jakarta juga makin menuju ke sini Mbak...Kota dengan banyak taman yang bisa jadi tempat liburan murah meriah. Aamiin...
    Tentang pola jaga ortu ke anaknya..:
    benar memang,sepengamatanku yang disibukkan dengan gadget tuh orang Indonesia ya hahah...Tahu enggak waktu anakku ada kegiatan sekolah dan tinggal 2 minggu di rumah keluarga di London, itu induk semang ga ada WA lho. Mereka pakai email atau telpon komunikasinya. Sementara kita grup WA segambreng.duhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus mba kalau Jakarta ingin seperti ini juga. Memang sih aku lihat di sekitar sekolah anakku aja sudah ada 3 taman kaya gini. Sukaaa deh dan anak2 emang butuh banget tempat kaya gini biar gak gadgetan mulu.

      Wkwkwk... padahal wa kan bisa lbh irit ya dan lbh efektif ngobrolnya cuma ya itu kadang fokus kita jadi ke distract

      Hapus
  3. Daya tarik anak adl arena bermain. Wlpn di Indonesia ada tp daya tariknya kuat tuk anak bermai

    BalasHapus
  4. Tamannya dibiarkan alami ya mbak? Sepertinya nggak terlalu banyak aksesori taman seperti patung2 atau sejenisnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba ini taman simple banget sih, cuma ada arena bermain dan pepohonan.

      Hapus
  5. Di Bandung udah mulai banyak nih taman-taman kaya gini cuma mungkin yang harus ditiru rumputnya yah. Ada rumput yang bagus tapi bau dan biasalah sampah lagi sampah lagi. Hmm sama habit ortu yah mbak keren ga ada yang pegang gadget sama sekali, dikita mah anak anteng kita juga anteng sendiri waduhh

    BalasHapus
  6. taman-taman diluar negeri memang terawat ya mbak.. menarik , bisa jadi tempat yang asyik buat hangout bareng teman2 dan keluarga...

    BalasHapus
  7. Asyik ya mbak, sana tamannya nggak di macem macemin kayak di jakarta ya mbak, btw, kalo ada anjingnya bikin was was ya

    BalasHapus
  8. Iya ya anak bule mah dari kecil dibiarin aja main sendiri. Kita ampe sd juga masih diawasin hehehe. Soalnya kalo di indo faktor safety kadang masih minim kali ya. Btw itu asik banget bisa gogoleran di rumput 😊

    BalasHapus
  9. seru banget ya taman di luar negeri tuh. Itu terluas pegel enggak bun kelilingnya hehe. Jadi ngidam wwkwk. Ke Perth apa akhir tahun heeee ~

    BalasHapus
  10. Ah bikin tulisan mba Dwi ini bikin kangen saya dengan Hyde Park dan Centennial Park di Sydney. Hiks 😢
    Thanks for sharing mba... semoga bisa ke Perth suatu hari nanti dan merasakan yang mba Dwi rasakan di Hyde Park ini 😊

    BalasHapus
  11. jadi kepingin ke sana. Waktu tinggal di Kota Tangerang, seringnya juga main di taman. Di sana banyak banget tamannya.

    BalasHapus
  12. Selalu unik saat memperhatikan budaya orang lain. Hal yang positif tentunya baik untuk ditiru.

    BalasHapus
  13. Area perkotaan umumnya memang tdk memiliki potensi wisata alam. Jadi sebagai daya tarik taman-tamanlah yang dibangun semenarik dan sealami mungkin. Hehe kyk Malang skrg bnyk dibangun taman2... Mksh mb sdh berbagi cerita tentang Hyde Park di Perth...

    BalasHapus
  14. bisa jadi mereka gak pegang gadged karena memang gak pakai medsos mak,ehehe,,, menyenangkan banget ya kayaknya bisa ke LN

    BalasHapus
  15. Saya pernah baca buku tentang Perth ,juga nonton film yg settingnya di Perth. Berasa fall in love sama Kota ini, padahal blm pernah ke sana ;)

    Wah, Hyde Park menarik juga, ya. Buat family time bagus banget ini. Penasaran tuh yg motoin pas lagi rebahan siapa, yak? :D

    BalasHapus